Active Record Relasional

Kita sudah melihat bagaimana menggunakan Active Record (AR) untuk memilih data dari satu tabel database. Dalam bagian ini,kita akan melihat bagaimana menggunakan AR untuk menggabung beberapa tabel database terkait dan mengembalikan hasil data yang telah digabungkan.

Untuk menggunakan AR relasional, disarankan untuk mendeklarasi constraint primary key-foreign key pada tabel yang ingin digabungkan(di-join). Contraint ini akan membantu menjaga konsistensi dan integritas data relasional.

Untuk menyederhanakan, kita akan menggunakan skema database yang ditampilkan dalam diagram entity-relationship (ER) atau hubungan-entitas berikut untuk memberi gambaran contoh pada bagian ini.

Diagram ER

Diagram ER

Info: Dukungan untuk constraint foreign key bervariasi pada berbagai DBMS. SQLite < 3.6.19 tidak mendukung constraint foreign key, tetapi kita masih dapat mendeklarasikan constraint pada saat pembuatan tabel. Engine MySQL MyISAM tidak mendukung foreign key sama sekali.

1. Mendeklarasikan Hubungan

Sebelum kita menggunakan AR untuk melakukan query relasional, kita perlu membuat AR mengetahui bagaimana satu kelas AR dikaitkan dengan yang lain.

Hubungan antara dua kelas AR secara langsung dikaitkan dengan hubungan antara tabel-tabel database yang diwakili oleh kelas-kelas AR. Dari sudut pandang database, hubungan antar dua tabel A dan B memiliki tiga jenis: one-to-many/satu-ke-banyak (misal User dan Post), one-to-one/satu-ke-satu (misal User dan Profile) dan many-to-many/banyak-ke-banyak (misal Category dan Post). Dalam AR, ada empat jenis hubungan:

  • BELONGS_TO: jika hubungan antara tabel A dan B adalah satu-ke-banyak, maka B milik A (misal Post milik User);

  • HAS_MANY: jika hubungan tabel A dan B adalah satu-ke-banyak, maka A memiliki banyak B (misal User memiliki banyak Post);

  • HAS_ONE: ini kasus khusus pada HAS_MANY di mana A memiliki paling banyak satu B (misal User memiliki paling banyak satu Profile);

  • MANY_MANY: ini berkaitan dengan hubungan banyak-ke-banyak dalam database. Tabel asosiatif diperlukan untuk memecah hubungan banyak-ke-banyak ke dalam hubungan satu-ke-banyak, karena umumnya DBMS tidak mendukung hubungan banyak-ke-banyak secara langsung. Dalam contoh skema database kita, tbl_post_category yang menjadi tabel asosiatif ini. Dalam terminologi AR, kita dapat menjelaskan MANY_MANY sebagai kombinasi BELONGS_TO dan HAS_MANY. Sebagai contoh, Post milik banyak Category dan Category memiliki banyak Post.

Mendeklarasikan hubungan dalam AR mencakup penimpaan metode relations() pada CActiveRecord. Metode tersebut mengembalikan array dari konfigurasi hubungan. Setiap elemen array mewakili satu hubungan dengan format berikut:

'VarName'=>array('RelationType', 'ClassName', 'ForeignKey', ...opsi tambahan)

dengan VarName sebagai nama hubungan/relasi; RelationType menetapkan jenis hubungan yang bisa berupa salah satu dari empat konstan: self::BELONGS_TO, self::HAS_ONE, self::HAS_MANY dan self::MANY_MANY; ClassName adalah nama kelas AR terkait dengan kelas AR ini; dan ForeignKey menetapkan kunci asing yang terkait dalam hubungan. Opsi tambahan dapat ditetapkan di akhir setiap relasi (dijelaskan nanti).

Kode berikut memperlihatkan bagaimana kita mendeklarasikan hubungan kelas User dan Post.

class Post extends CActiveRecord
{
    ......
 
    public function relations()
    {
        return array(
            'author'=>array(self::BELONGS_TO, 'User', 'author_id'),
            'categories'=>array(self::MANY_MANY, 'Category',
                'tbl_post_category(post_id, category_id)'),
        );
    }
}
 
class User extends CActiveRecord
{
    ......
 
    public function relations()
    {
        return array(
            'posts'=>array(self::HAS_MANY, 'Post', 'author_id'),
            'profile'=>array(self::HAS_ONE, 'Profile', 'owner_id'),
        );
    }
}

Info: Foreign key bisa saja berupa composite, yang artinya terdiri dari dua atau lebih kolom. Untuk hal ini, kita harus menggabungkan nama-nama kolom kunci dan memisahkannya dengan koma, atau dengan bentuk array seperti array('key1','key2'). Apabila Anda perlu menspesifikasikan asosiasi PK->FK sendiri, Anda bisa menulis array('fk'=>'pk').Untuk composite maka bentuknya akan berupa array('fk_c1'=>'pk_c1','fk_c2'=>'pk_c2'). Untuk jenis hubungan MANY_MANY, nama tabel asosiatif juga harus ditetapkan dalam foreign key. Contohnya, hubungan categories dalam Post ditetapkan dengan foreign key tbl_post_category(post_id, category_id). Deklarasi hubungan dalam kelas AR secara implisit menambahkan properti ke kelas untuk setiap hubungan. Setelah query relasional dilakukan, properti terkait akan diisi dengan instance dari AR yang dihubungkan. Sebagai contoh, jika $author mewakili turunan AR User, kita bisa menggunakan $author->posts untuk mengakses kaitannya dengan turunan Post.

2. Melakukan Query Relasional

Cara termudah melakukan query relasional adalah dengan membaca properti relasional turunan AR. Jika properti tidak diakses sebelumnya, query relasional akan diinisiasi, yang menggabungkan dua tabel terkait dan filter dengan primary key pada instance dari AR saat ini. Hasil query akan disimpan ke properti sebagai instance kelas AR terkait. Proses ini dikenal sebagai pendekatan lazy loading, contohnya, query relasional dilakukan hanya saat obyek terkait mulai diakses. Contoh di bawah memperlihatkan bagaimana menggunakan pendekatan ini:

// ambil tulisan di mana ID adalah 10
$post=Post::model()->findByPk(10);
// ambil penulis tulisan: query relasional akan dilakukan di sini
$author=$post->author;

Info: Jika tidak ada instance terkait pada hubungan, properti bersangkutan dapat berupa null atau array kosong. Untuk hubungan BELONGS_TO dan HAS_ONE, hasilnya adalah null; untuk hubungan HAS_MANY dan MANY_MANY, hasilnya adalah array kosong. Catatan bahwa hubungan HAS_MANY dan MANY_MANY mengembalikan array obyek, Anda harus melakukan loop melalui hasilnya sebelum mencoba untuk mengakses setiap propertinya. Kalau tidak, Anda akan menerima pesan kesalahan "Trying to get property of non-object" ("Mencoba untuk mendapatkan properti non-obyek").

Pendekatan lazy loading sangat nyaman untuk dipakai, tetapi tidak efisien dalam beberapa skenario. Sebagai contoh, jika kita ingin mengakses informasi author (pengarang) untuk N post, menggunakan pendekatan lazy akan menyertakan eksekusi N query join. Kita harus beralih ke apa yang disebut pendekatan eager loading dlam situasi seperti ini.

Pendekatan eager loading mengambil instance AR terkait bersama dengan instance utama AR. Ini dilakukan dengan menggunakan metode with() bersama dengan salah satu metode find atau findAll dalam AR. Sebagai contoh,

$posts=Post::model()->with('author')->findAll();

Kode di atas akan mengembalikan sebuah array turunan Post. Tidak seperti pendekatan lazy, properti author dalam setiap instance Post sudah diisi dengan instance User terkait sebelum kita mengakses properti. Alih-alih menjalankan query join (gabungan) untuk setiap post, pendekatan eager loading membawa semua post bersama dengan author-nya ke dalam satu query join (gabungan)!

Kita dapat menetapkan nama multipel relasi dalam metode with() dan pendekatan eager loading akan mengembalikan semuanya dalam satu pekerjaan. Sebagai contoh, kode berikut akan mengembalikan post bersama dengan author dan category-nya (kategorinya):

$posts=Post::model()->with('author','categories')->findAll();

kita juga bisa melakukan nested eager loading. Alih-alih mendaftar nama-nama relation, kita mengopernya dalam penyajian hirarki nama relasi ke method with(), seperti berikut,

$posts=Post::model()->with(
    'author.profile',
    'author.posts',
    'categories')->findAll();

Contoh di atas akan mengembalikan semua post bersama dengan author dan category-nya. Ini juga akan menghasilkan profil setiap author serta post.

Eager loading dapat dijalankan dengan menspesifikasi properti CDbCriteria::with, seperti di bawah ini:

$criteria=new CDbCriteria;
$criteria->with=array(
    'author.profile',
    'author.posts',
    'categories',
);
$posts=Post::model()->findAll($criteria);

atau

$posts=Post::model()->findAll(array(
    'with'=>array(
        'author.profile',
        'author.posts',
        'categories',
    )
));

3. Melakukan query relasional tanpa mengambil model bersangkutan

Terkadang kita perlu melakukan query dengan menggunakan relasi tetapi tidak ingin mengambil model bersangkutan. Misalnya, kita memiliki User yang memposting beberapa Post. Post dapat dipublikasi tetapi juga dapat dalam status draft. Status ini ditentukan oleh field published pada model post. Sekarang kita ingin mengambil semua user yang telah mempublikasikan post dan kita sendiri tidak tertarik pada post-post mereka. Maka, kita dapat mengambilnya dengan cara demikian:

$users=User::model()->with(array(
    'posts'=>array(
        //kita tidak ingin men-select post
        'select'=>false,
        // tetapi hanya ingin mengambil user yang telah publikasi post
        'joinType'=>'INNER JOIN',
        'condition'=>'posts.published=1',
    ),
))->findAll();

4. Opsi Query Relasional

Telah kita sebutkan bahwa opsi tambahan dapat dispesifikasi dalam deklarasi relasi. Opsi ini ditetapkan sebagai pasangan name-value (nama-nilai), dipakai untuk mengkustomisasi query relasional. Rangkumannya adalah sebagai berikut.

  • select: daftar kolom yang dipilih untuk kelas AR terkait. Standarnya adalah '*', yang artinya semua kolom. Nama-nama kolom yang direferensi dalam opsi ini tidak boleh ambigu.

  • condition: klausul WHERE. Default-nya kosong. Nama kolom yang direferensikan di opsi ini juga tidak boleh ambigu.

  • params: parameter yang diikat ke pernyataan SQL yang dibuat. Ini harus berupa array (larik) pasangan name-value.

  • on: klausul ON. Kondisi yang ditetapkan di sini akan ditambahkan ke kondisi penggabungan menggunakan operator AND. Nama kolom direferensikan dalam opsi ini tidak boleh ambigu. Opsi ini tidak berlaku pada relasi MANY_MANY.

  • order: klausul ORDER BY. Default-nya kosong. Nama kolom yang digunakan di sini tidak boleh ambigu.

  • with: daftar dari child (turunan) objek terkait yang harus diambil bersama dengan objek ini. Harap berhati-hati, salah menggunakan opsi ini akan mengakibatkan pengulangan tanpa akhir.

  • joinType: jenis gabungan untuk relasi ini. Standarnya LEFT OUTER JOIN.

  • alias: alias untuk tabel terkait dengan hubungan ini. Default-nya null, yang berarti alias tabel sama dengan nama relasi.

  • together: menentukan apakah tabel yang terkait dengan hubungan ini harus dipaksa untuk bergabung bersama dengan tabel primer dan tabel lainnya. Opsi ini hanya berarti untuk relasi HAS_MANY dan MANY_MANY. Jika opsi ini disetel false, setiap relasi yang berelasi HAS_MANY atau MANY_MANY akan digabungkan dengan tabel utama dalam query SQL yang terpisah, yang artinya dapat meningkatkan performa keseluruhan karena duplikasi pada data yang dihasilkan akan lebih sedikit. Jika opsi ini di-set true, maka tabel yang diasosiasi akan selalu di-join dengan tabel primer dalam satu query, walaupun jika tabel primer tersebut terpaginasi (paginated). Jika opsi ini tidak di-set, maka tabel yang terasosiasi akan di-join dengan tabel primer ke dalam query SQL tunggal hanya ketika tabel primer tidak terpaginasi. Untuk info selengkapnya, silahkan melihat bagian "Relational Query Performance".

  • join: klausul JOIN ekstra. Secara default kosong. Opsi ini sudah ada semenjak versi 1.1.3

  • group: klausul GROUP BY. Default-nya kosong. Nama kolom yang direferensi ke dalam opsi ini tidak boleh ambigu.

  • having: klausul HAVING. Default-nya kosong. Nama kolom yang direferensi dalam opsi tidak boleh ambigu.

  • index: nama kolom yang nilainya harus dipakai sebagai key (kunci) array yang menyimpan obyek terkait. Tanpa menyetel opsi ini, array obyek terkait akan menggunakan indeks integer berbasis-nol. Opsi ini hanya bisa disetel untuk relasi HAS_MANY dan MANY_MANY.

  • scopes: nama scope yang ingin diaplikasikan. Jika ingin satu scope dapat digunakan seperti 'scopes'=>'scopeName'. Dan jika lebih dari satu scope maka dapat digunakan seperti 'scopes'=>array('scopeName1','scopeName2'). Opsi ini sudah ada mulai dari versi 1.1.9.

Sebagai tambahan, opsi berikut tersedia untuk relasi tertentu selama lazy loading:

  • limit: batas baris yang dipilih. Opsi ini TIDAK berlaku pada relasi BELONGS_TO.

  • offset: offset baris yang dipilih. opsi ini TIDAK berlaku pada relasi BELONGS_TO.

  • through: Nama dari relasi model yang digunakan sebagai penghubung ketika mengambil data relasi. Hanya bisa di-set untuk HAS_ONE dan HAS_MANY. Opsi ini sudah ada mulai dari versi 1.1.7.

Di bawah ini kita memodifikasi deklarasi relasi posts dalam User dengan menyertakan beberapa opsi di atas

class User extends CActiveRecord
{
    public function relations()
    {
        return array(
            'posts'=>array(self::HAS_MANY, 'Post', 'authorID'
                            'order'=>'??.createTime DESC',
                            'with'=>'categories'),
            'profile'=>array(self::HAS_ONE, 'Profile', 'ownerID'),
        );
    }
}

Sekarang jika kita mengakses $author->posts, kita akan mendapatkan post-post dari sang author yang tersusun berdasarkan waktu pembuatan secara terbalik (descending). Setiap instance post juga me-load category-nya.

5. Membedakan Nama Kolom

Ketika terdapat dua buah tabel atau lebih yang di-join ternyata memiliki sebuah kolom dengan nama yang sama, maka kita perlu membedakannya. Kita dapat melakukannya dengan menambah awalan pada nama kolom dengan nama alias tabel.

Dalam query AR relasi, nama alias untuk tabel utama ditetapkan sebagai t, sedangkan nama alias untuk sebuah tabel relasi adalah sama dengan nama relasi secara default. Misalnya, pada statement berikut, nama alias untuk Post adalah t dan untuk Comment adalah comments:

$posts=Post::model()->with('comments')->findAll();

Sekarang kita asumsi masing-masing Post dan Comment memiliki sebuah kolom bernama create_time yang menunjukkan waktu pembuatan post atau komentar, dan kita ingin mengambil nilai post beserta komentar-komentar dengan mengurutkan waktu pembuatan post baru kemudian waktu pembuatan komentar. Kita harus membedakan kolom create_time dengan kode berikut :

$posts=Post::model()->with('comments')->findAll(array(
    'order'=>'t.create_time, comments.create_time'
));

6. Opsi Query Relasional Dinamis

Kita dapat menggunakan opsi query relasional dinamis baik dalam with() maupun opsi with. Opsi dinamis akan menimpa opsi yang sudah ada seperti yang ditetapkan pada metode relations(). Sebagai contoh, dengan model User di atas, jika kita ingin menggunakan pendekatan eager loading untuk membawa kembali tulisan milik author (penulis) dalam urutan membesar/ascending (opsi order dalam spesifikasi relasi adalah urutan mengecil/descending ), kita dapat melakukannya seperti berikut:

User::model()->with(array(
    'posts'=>array('order'=>'posts.create_time ASC'),
    'profile',
))->findAll();

Opsi query dinamis juga dapat dipakai saat menggunakan pendekatan lazy loading untuk melakukan query relasional. Untuk mengerjakannya, kita harus memanggil metode yang namanya sama dengan nama relasi dan mengoper opsi query dinamis sebagai parameter metode. Sebagai contoh, kode berikut mengembalikan tulisan pengguna yang memiliki status = 1:

$user=User::model()->findByPk(1);
$posts=$user->posts(array('condition'=>'status=1'));

7. Performa Query Relasi

Seperti yang dijelaskan di atas, pendekatan eager loading sering dipakai dalam skenario yang berkenan pada pengaksesan banyak objek yang berhubungan. Eager loading menghasilkan sebuah statement SQL kompleks dengan menggabungkan semua tabel yang diperlukan. Statement SQL yang besar lebih dipilih dalam beberapa kasus karena menyederhanakan pemfilteran berdasarkan kolom pada tabel yang ter-relasi. Namun, bisa saja untuk kasus-kasus tertentu cara tersebut tidak efisien.

Bayangkan sebuah contoh, kita perlu mencari post terbaru bersama dengan komentar-komentar post tersebut. Asumsi setiap post memiliki 10 komentar, menggunakan sebuah statement SQL besar, akan mengembalikan data post yang redundan banyak sekali dikarenakan setiap post akan mengulangi setiap komentar yang dimilikinya. Mari kita menggunakan pendekatan lain: pertama kita melakukan query pertama untuk post terbaru, dan kemudian kueri komentarnya. Pada pendekatan ini, kita perlu mengeksekusi dua statement SQL. Manfaat dari pendekatan ini adalah tidak ada redudansi sama sekali dalam hasilnya.

Jadi pendekatan mana yang lebih efisien? Sebetulnya tidak ada jawaban pasti. Mengeksekusi sebuah statemen SQL besar mungkin lebih efisien karena mengurangi overhead pada DBMS untuk parsing dan executing pada statement SQL. Di lain pihak, menggunakan statement SQL tunggal, kemungkinan akan menghasilkan data redundansi sehingga perlu waktu lebih lama untuk baca dan memprosesnya.

Oleh karena itu, Yii menyediakan opsi query together sehingga kita dapat memilih di antara dua pendekatan ini jika diperlukan. Secara default, Yii menggunakan eager loading, seperti men-generate sebuah statement SQL tunggal, kecuali terdapat LIMIT di dalam model utama. Kita dapat mengeset opsi together di dalam deklarasi relasi menjadi true untuk memaksakan statement SQL walaupun LIMIT digunakan. Mengeset menjadi false, akan menyebabkan beberapa tabel akan di-join di statement SQL terpisah. Misalnya, untuk menggunakan statement SQL terpisah untuk mengquery post terbaru dengan komentar-komentarnya, kita dapat mendeklarasikan relasi comments di dalam kelas Post sebagai berikut

public function relations()
{
    return array(
        'comments' => array(self::HAS_MANY, 'Comment', 'post_id', 'together'=>false),
    );
}

Kita juga dapat mengeset opsi ini secara dinamis ketika melakukan eager loading:

$posts = Post::model()->with(array('comments'=>array('together'=>false)))->findAll();

8. Query Statistik

Selain query yang dijelaskan di atas, Yii juga mendukung apa yang disebut query statistik (atau query agregasional). Maksud dari query statistik adalah pengambilan informasi agregasional mengenai objek terkait, seperti jumlah komentar untuk setiap tulisan, rata-rata peringkat setiap produk, dll. Query statistik hanya bisa dilakukan untuk obyek terkait dalam HAS_MANY (misalnya sebuah tulisan memiliki banyak komentar) atau MANY_MANY (misalnya tulisan milik banyak kategori dan kategori memiliki banyak tulisan).

Melakukan query statistik sangat mirip dengan melakukan query relasional seperti dijelaskan sebelumnya. Pertama kita perlu mendeklarasikan query statistik dalam metode relations() pada CActiveRecord seperti yang kita lakukan dengan query relasional.

class Post extends CActiveRecord
{
    public function relations()
    {
        return array(
            'commentCount'=>array(self::STAT, 'Comment', 'postID'),
            'categoryCount'=>array(self::STAT, 'Category', 'PostCategory(postID, categoryID)'),
        );
    }
}

Dalam contoh di atas, kita mendeklarasikan dua query statistik: commentCount menghitung jumlah komentar milik sebuah post, dan categoryCount menghitung jumlah kategori di mana post tersebut berada. Catatan bahwa hubungan antara Post dan Comment adalah HAS_MANY, sementara hubungan Post dan Category adalah MANY_MANY (dengan menggabung tabel PostCategory). Seperti yang bisa kita lihat, deklarasi sangat mirip dengan relasi yang kita lihat dalam subbagian sebelumnya. Perbedaannya jenis relasinya adalah STAT di sini.

Dengan deklarasi di atas, kita dapat mengambil sejumlah komentar untuk sebuah tulisan menggunakan ekspresi $post->commentCount. Ketika kita mengakses properti ini untuk pertama kalinya, pernyataan SQL akan dijalankan secara implisit untuk mengambil hasil terkait. Seperti yang sudah kita ketahui, ini disebut pendekatan lazy loading. Kita juga dapat menggunakan pendekatan eager loading jika kita harus menentukan jumlah komentar untuk multipel tulisan:

$posts=Post::model()->with('commentCount', 'categoryCount')->findAll();

Pernyataan di atas akan menjalankan tiga SQL untuk menghasilkan semua post bersama dengan jumlah komentar dan jumlah kategorinya. Menggunakan pendekatan lazy loading, kita akan berakhir dengan 2*N+1 query SQL jika ada N post.

Secara default, query statistik akan menghitung ekspresi COUNT (dan selanjutnya jumlah komentar dan jumlah kategori dalam contoh di atas). Kita dapat mengkustomisasinya dengan menetapkan opsi tambahan saat mendeklarasikannya dalam relations(). Opsi yang tersedia diringkas seperti berikut.

  • select: ekspresi statistik. Standarnya COUNT(*), yang berarti jumlah turunan objek.

  • defaultValue: nilai yang diberikan ke record bersangkutan yang tidak menerima hasil query statistik. Sebagai contoh, jika ada sebuah post tidak memiliki komentar apapun, commentCount akan menerima nilai ini. Nilai standar untuk opsi ini adalah 0.

  • condition: klausul WHERE. Default-nya kosong.

  • params: parameter yang diikat ke pernyataan SQL yang dibuat. Ini harus berupa array pasangan nama-nilai.

  • order: klausul ORDER BY. Default-nya kosong.

  • group: klausul GROUP BY. Default-nya kosong.

  • having: klausul HAVING. Default-nya kosong.

9. Query Relasional dengan Named Scope

Query relasional juga dapat dilakukan dengan kombinasi named scope. Named scope pada tabel relasional datang dengan dua bentuk. Dalam bentuk pertama, named scope diterapkan ke model utama. Dalam bentuk kedua, named scope diterapkan ke model terkait.

Kode berikut memperlihatkan bagaimana untuk menerapkan named scope ke model utama.

$posts=Post::model()->published()->recently()->with('comments')->findAll();

Ini sangat mirip dengan query non-relasional. Perbedaannya hanyalah bahwa kita memiliki panggilan with() setelah rantai named-scope. Query ini akan membawa kembali post terbaru yang dipublikasikan bersama dengan komentar-komentarnya.

Kode berikut memperlihatkan bagaimana untuk menerapkan named scope ke model bersangkutan.

$posts=Post::model()->with('comments:recently:approved')->findAll();
// atau kalau mulai dari 1.1.7
$posts=Post::model()->with(array(
    'comments'=>array(
        'scopes'=>array('recently','approved')
    ),
))->findAll();
// or semenjak 1.1.7
$posts=Post::model()->findAll(array(
    'with'=>array(
        'comments'=>array(
            'scopes'=>array('recently','approved')
        ),
    ),
));

Query di atas akan membawa kembali semua tulisan bersama dengan komentarnya yang sudah disetujui. Catatan bahwa comments merujuk ke nama relasi, sementara recently dan approved merujuk ke dua named scope yang dideklarasikan dalam kelas model Comment. Nama relasi dan named scope harus dipisahkan dengan titik dua.

Named scope dapat ditetapkan dalam opsi with pada aturan relasional yang dideklarasikan dalam CActiveRecord::relations(). Dalam contoh berikut, jika kita mengakses $user->posts, maka akan mengembalikan semua komentar yang disetujui pada tulisan.

class User extends CActiveRecord
{
    public function relations()
    {
        return array(
            'posts'=>array(self::HAS_MANY, 'Post', 'author_id',
                'with'=>'comments:approved'),
        );
    }
}
 
// atau semenjak 1.1.7
class User extends CActiveRecord
{
    public function relations()
    {
        return array(
            'posts'=>array(self::HAS_MANY, 'Post', 'author_id',
                'with'=>array(
                    'comments'=>array(
                        'scopes'=>'approved'
                    ),
                ),
            ),
        );
    }
}

Catatan: Sebelum versi 1.1.7, named scope diaplikasikan ke model yang berelasi harus ditentukan di CActiveRecord::scopes. Oleh karenanya, tidak dapat diberi parameter.

Mulai dari versi 1.1.7, Yii memungkinkan passing parameter untuk relational named scopes. Misalnya, jika anda memiliki scope bernama rated di dalam Post yang menerima rating minimal post, Anda dapat menggunakannya dari User dengan cara berikut:

$users=User::model()->findAll(array(
    'with'=>array(
        'posts'=>array(
            'scopes'=>array(
                'rated'=>5,
            ),
        ),
    ),
));

10. Query Relasional dengan through

Ketika menggunakan through, definisi relasi harus dilihat seperti berikut:

'comments'=>array(self::HAS_MANY,'Comment',array('key1'=>'key2'),'through'=>'posts'),

Di atas, nilai foreign_key adalah nama sebuah key yang:

  • key1 merupakan key yang didefinisikan di throughRelationName.
  • key2 merupakan key yang didefinisikan di ClassName.

through dapat digunakan oleh relasi HAS_ONE dan HAS_MANY.

HAS_MANY through

HAS_MANY through ER

HAS_MANY through ER

Contoh HAS_MANY dengan through adalah mendapatkan user dari sebuah grup ketika user-user dimasukkan ke group tertentu melalui roles.

Contoh yang lebih kompleks misalnya mengambil semua komentar dari semua user dalam grup tertentu. Pada kasus ini kita harus menggunakan beberapa relasi melalui through dalam satu model:

class Group extends CActiveRecord
{
   ...
   public function relations()
   {
       return array(
           'roles'=>array(self::HAS_MANY,'Role','group_id'),
           'users'=>array(self::HAS_MANY,'User',array('user_id'=>'id'),'through'=>'roles'),
           'comments'=>array(self::HAS_MANY,'Comment',array('id'=>'user_id'),'through'=>'users'),
       );
   }
}

Contoh Penggunaan

// mendapatkan semua grup dengan usernya
$groups=Group::model()->with('users')->findAll();
 
// mendapatkan semua group dengan usernya dan role-nya.
$groups=Group::model()->with('roles','users')->findAll();
 
// mendapatkan semua user dan role yang ID grup-nya 1
$group=Group::model()->findByPk(1);
$users=$group->users;
$roles=$group->roles;
 
// mendapatkan semua komentar yang grup ID-nya 1
$group=Group::model()->findByPk(1);
$comments=$group->comments;

HAS_ONE through

HAS_ONE through ER

HAS_ONE through ER

Contoh penggunaan HAS_ONE dengan through adalah mendapatkan alamat user di mana user diikat dengan address menggunakan profile. Semua entiti ini (user, profile, address) masing-masing memiliki model:

class User extends CActiveRecord
{
   ...
   public function relations()
   {
       return array(
           'profile'=>array(self::HAS_ONE,'Profile','user_id'),
           'address'=>array(self::HAS_ONE,'Address',array('id'=>'profile_id'),'through'=>'profile'),
       );
   }
}

Contoh penggunaan

// mendapatkan alamat user yang ID-nya 1
$user=User::model()->findByPk(1);
$address=$user->address;

through pada diri sendiri

through dapat digunakan pada model yang diikat diri sendiri dengan menggunakan sebuah model penghubung. Pada kasus kita, seorang user merupakan mentor bagi user lain:

through self ER

through self ER

Beginilah kita mendefinisikan relasi pada kasus ini:

class User extends CActiveRecord
{
   ...
   public function relations()
   {
       return array(
           'mentorships'=>array(self::HAS_MANY,'Mentorship','teacher_id','joinType'=>'INNER JOIN'),
           'students'=>array(self::HAS_MANY,'User',array('student_id'=>'id'),'through'=>'mentorships','joinType'=>'INNER JOIN'),
       );
   }
}

Contoh Penggunaan

// Dapatkan semua siswa yang diajarkan guru dengan ID 1
$teacher=User::model()->findByPk(1);
$students=$teacher->students;
$Id: database.arr.txt 3416 2011-10-13 18:18:13Z alexander.makarow $

Be the first person to leave a comment

Please to leave your comment.